Sabtu, 12 November 2016

Misteri Hilangnya Jemuran Kancut


"Teteeeehhhh, liat kancutku gak yang abu?" teriak si Tuyul pagi-pagi saat gue asik gosok gigi dalem kamar mandi.
"Haaahh? Kancut? Ko taro mana rupanya nge?" Teriak gue dalam kamar mandi.
"Di jemuran loh, kemarin ku cuci kok gak ada ya?" Jawabnya lagi.
jeng jeeeeng....


Misteri jemuran kancut yang dulu gencar dan sempat meredup kini gencar kembali. Baahh... Padahal terakhir ribut-ribut kancut ilang itu sekitar setahun yang lalu dan denger selentingan kalo si tukang nyuri nya udah ketangkep. Ternyata sekarang muncul lagi. Akan kah orang yang sama? Atau ada generasi penerusnya?

Hiyaaa!!! Penting gak penting gue nulis beginian tapi kalo gue gak nulis ini takut jadi kepikiran perkara akhir-akhir ini kancut kembali sering ilang. Yes! Diantara semua tulisan gue yang gak pernah penting, terselip tulisan gue yang lebih gak penting. Hehe

Gue sendiri terakhir ilang kancut sekitar 2 tahun yang lalu saat gue jemur di belakang Kontrakan, yang anehnya semua kancut gue yang berwarna dasar putih ilang semua (total 6 bijik) sementara yang belang belang atau berwarna warni itu tetap tergantung cantik diantara jemuran baju gue yang lain. Hmm

Jadi kenapa gue bisa tau 6 bijik kancut gue berwarna putih dengan motif bunga kecil itu hilang? Karena setiap gue nyuci celana dalem SELALU gue hitung bahkan gue catet (Ini serius). Kenapa? Ya karna gue bingung kenapa kancut gue kok berkurang terus, apa terselip di laundry-an kan gue juga gak ngerti. Akhirnya gue inisiatif buat selalu itung tuh kancut tiap kali dicuci.

Semenjak gue sibuk kuliah di 2 kampus, gue memutuskan untuk pake jasa laundry biar ngurangin beban hidup gue. Sementara kancut? Kancut gue cuci kalo stock kancut bersih gue tinggal setengah atau bahkan kalo udah kaga ada gantinya. Ngahahaha! Kebayang setiap kali gue nyuci tuh kancut selalu terpampang nyata macem orang jualan meskipun gue tutup dipinggirannya biar gak keliatan orang tetep aja kadang ada aja yang ketiup angin.

Semenjak kejadian tersebut gue curhat secara diam-diam kepada pemilik kontrakan perkara kancut gue yang ilang stengah lusin itu. Dan yang gue kagetnya ternyata emang di mari suka ada yang kehilangan kancut, jadi udah kaga aneh lagi bagi si Ibuk. Buseeettt... Biasa? Padahal bagi gue fenomena ini sangat LANGKA!

***

Terlepas dari cerita itu semua, sebenernya yang buat gue nulis nih postingan adalah saat makan malam tadi terjadi obrolan yang agak-agak bikin malu sekaligus takut. Gue makan di tempat makan si Ibuk Umi (rumahnya tetanggaan dan gue lumayan akrab). Tiba-tiba si Bapak (Suaminya Bu Umi) ngasih tau kalo jemur pakaian di luar jangan sampe malem takut ada yang nyuri, terutama celana dalemnya.

Mendengar pernyataan si Bapak, gue-tuyul-minul saling noleh dan bilang "Aaahh pantesaann kok celana dalam ku berkurang terus". Kami pun menceritakan beberapa kejadian perkara si kancut ini yang sering menghilang di jemuran dan meninggalkan jejak hanger doang. Gue sendiri gak banyak komentar karena setelah kejadian tempo hari gak pernah lagi jemur dibelakang rumah. Hehehe

Nah kalo menurut gue mah yak buat apaan sih celana dalem bekas? Dijual jugak siapa yang mau beli, gue dikasih aja OGAH!! Setelah gue searching di google perkara nih kasus ternyata emang banyak alesannya yak mulai dari yang lucu ampe yang serem berbau klenik. Hiiiiyyyy seyeeemmm


Menurut Info yang dimuat di media online merdeka.com, orang-orang yang nyuri jemuran kancut adalah banyak alesannya. Jadi beberapa alasan mereka adalah

1. Joo Deny (36), warga Perum TPI Blok EE Surabaya juga punya kelakuan aneh hingga akhirnya dia berurusan dengan polisi. Joo Deny punya hobi mencuri celana dalam wanita.
Bak koleksi, celana dalam hasil curian itu dia simpan dalam 28 kardus. Perbuatan memalukan ini dilakukan Joo sejak SMP.
"Cuma untuk koleksi saja, tidak saya pakai macam-macam," kata Joo berdalih.

2. Celana dalam Fitri dipakai Andri saat orgasme untuk melampiaskan nafsunya.
Lucunya, pelaku tidak hanya mencuri pakaian dalam saja. Tapi juga mencuri pembalut wanita yang habis dipakai menstruasi.
"Setelah mengambil pakaian dalam saya buat onani," kata Andri.

3. Dedi berdalih, pencurian ini dia lakukan sebagai syarat mempelajari ilmu menghilang yang diajarkan gurunya.
"Saya melakukannya sebagai syarat mempelajari ilmu menghilang, di mana dengan ilmu tersebut saya dapat melakukan apa saja dan kapan saja tanpa diketahui oleh orang lain," katanya.
Guru spiritualnya meminta Dedi mencuri 20 celana dalam miliki laki-laki ataupun perempuan. Nahas, baru mendapatkan empat lembar aksinya sudah diketahui warga dan dia sempat dikeroyok.

Nah beberapa poin diatas itulah alasan para pencuri jemuran kancut gais. Hmm.. Yang menariknya adalah poin pertama dimana setelah nyuri jemuran kancut, tuh kancut kaga diapa-apain alias buat koleksi doang. Laahh? Sebagai manusia normal mah buseeettt, emang nggak ada lagi apa barang yang bisa dikoleksi? Misalnya mantan gituh? weks

Kenapa gue menarik di poin pertama pun ini karena tetangga kost gue pernah nemuin seplastik besar bra atau kutang bekas yang jumlahnya banyak, nggak sempet gue itung tapi ada kali sekitar 20pcs mah. hahaha

Kejadian ini sebelum lebaran kemarin, jadi si Iwan (tetangga gue ntuh) manggil gue dan bilang "Teh, itu punya mu bukan di plastik". Manalah si Iwan juga segan kalik mau bilang bra jadilah gue tengok tuh plastik gede berwarna hitam. Gue pun kaget setelah liat dalemnya puluhan kutang yang gak bagus dan gak juga jelek ada sebanyak itu di depan kost orang yakan. Akhirnya gue bilang kalo itu bukan punya gue, lagian dari bentuknya sih itu kayaknya punya emak-emak deh (gede bener cup nya) Hahaha

Next, yang gue takutin juga sebenernya ya itu. Untuk berbau klenik, denger-denger sih katanya bisa untuk ilmu 'pelet' atau juga ilmu hitam lainnya yang gue nggak paham. Tapi yang selalu gue yakinin, yang penting gue bersih nyucinya deh yak jadi gak bau lagi siapa tau kalo dijual masih laku.

Udah sih gitu aja sebenernya cerita nih kancut, gue harap buat kalian para cewek terutama anak kost coba untuk lebih open lagi sama kancutnya yak takutnya dicuri orang juga dan dipergunain untuk hal yang aneh-aneh.

Oh iya ada yang pernah ngalamin hal serupa?
Boleh lah cerita, di e-mail juga boleh kalo malu mah. Hahaha

Sekian dulu cerita nggak pentingnya.

Salam,
Kodok

1 komentar:

  1. pernah ni, jemuran sengaja di jemur malem waktu itu. capek pulang kerja besok mesti kerja pagi lagi.

    eh, ngilang, dalemannya doang yang ilang

    BalasHapus